Cara Ilmiah dan Objektif Membaca Potensi Diri

Selama ini mungkin kita merasa sudah mengenal potensi diri. Namun, kita mungkin merasa belum ‘pas’ dengan pekerjaan yang kita tekuni selama ini. Meski sudah mencapai posisi tinggi. Tes Sidik Jari, sejauh ini, tes sidik jari lebih ‘populer’ di kalangan kepolisian untuk mengungkap berbagai kasus kejahatan. Sidik jari memang sangat diandalkan untuk mengidentifikasi seseorang, karena sifatnya sangat unik dan tidak akan pernah berubah – walaupun mungkin seseorang pernah mengalami luka. Dan, tidak ada dua pola sidik jari yang sama, sekalipun pada orang kembar. Karena, sidik jari terbentuk secara genetik sejak seseorang di dalam kandungan usia 13 minggu dan akan menjadi sempurna pada minggu ke-24. Proses pembentukan sidik jari pun sejalan dengan perkembangan sistem saraf.

Tes sidik jari memang baru diperkenalkan di Indonesia mulai tahun 2008. Awalnya, banyak pihak yang meragukan keabsahan tes ini. Namanya ‘barang’ baru, wajar bila muncul pro-kontra, di kalangan awam maupun akademisi. Banyak yang menghubungkannya dengan palmistry (ilmu rajah tangan) dan ramal-meramal.

“Tes sidik jari memiliki dasar ilmiah dan analisisnya pun dihitung secara computerized, jadi sangat obyektif,” ungkap Aju Shinta Sadewo.

Tes ini berdasarkan teori dermatoglyphic, yaitu ilmu yang khusus mempelajari pola guratan pada epidermal kulit, dari jari dan telapak tangan, hingga jari dan telapak kaki. Riset yang mengungkap keterkaitan antara sidik jari dan fungsi otak sudah dikembangkan sejak abad ke-18. Salah seorang yang berhasil membuktikannya adalah Charlotte Wolff (1897-1986), ahli dermatoglifik. Menurutnya, sidik jari bisa mencerminkan cara berpikir seseorang. Sementara pada tahun 1974, Beverly C. Jaegers menemukan adanya hubungan lebih spesifik antara pola sidik jari dan karakter psikologis seseorang. Dikatakan, setiap jari mewakili salah satu karakter manusia. Ibu jari, misalnya, mencerminkan cara kita mengambil keputusan. Sedangkan jari telunjuk berkaitan dengan cara kita mengekspresikan citra diri di mata publik.