Balada WFH – Kerja Keras Tanpa Batas

Sistem kerja jarak jauh (remote working) atau yang juga dikenal dengan istilah kerja dari rumah (WFH) semakin dikenal dan digalakkan di dunia kerja nasional pasca penyebaran Covid-19 yang semakin meluas. Adaptasi terhadap sistem kerja yang bisa dibilang belum seberapa familiar bagi para pekerja di Indonesia ini tak urung menemui beragam kendala yang justru membuat proses kerja dari rumah terhambat dan hasil kerja pun jadi tidak semaksimal seperti saat kerja di kantor atau (WFO).

Berdasarkan hasil riset yang pernah dilakukan oleh World Economy Forum ada tiga kondisi yang menggambarkan WFH selama pandemi Covid-19, dimana salah satunya adalah waktu kerja yang lebih panjang. Sejalan dengan hasil riset mandiri lain yang menemukan bahwa 60% para pekerja WFH justru merasakan jam kerjanya bertambah. Hal ini tak urung membuat pekerja WFH yang bersangkutan merasakan kelelahan mental karena seolah harus kerja keras tanpa batas. Ada cukup banyak tenaga medis yang mengingatkan adanya dampak dari WFH terhadap masalah kesehatan, seperti masalah kelelahan yang dialami karyawan karena bekerja berlebihan akibat dari ketidakjelasan batas waktu kerja.

Kurangnya persiapan yang matang sebelum melakukan WFH, seperti tidak adanya perangkat penunjang kerja dan tidak adanya batasan yang jelas terkait waktu kerja di rumah hanya akan membuat karyawan berhadapan dengan banyaknya kendala yang menghambat pekerjaan. Berbagai kendala yang muncul kerap membuat karyawan harus bekerja lebih keras dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan pekerjaan kantor di rumah. Kondisi ini tidak dapat dibiarkan, karena selain berbahaya bagi kesehatan fisik dan mental karyawan, perusahaan pun bisa merugi akibat produktivitas karyawan yang menurun.

Solusinya, ganti sistem kerja keras selama WFH ini menjadi kerja cerdas. Caranya yaitu dengan mempersiapkan berbagai perangkat penting untuk mendukung kelancaran WFH.

Perangkat Wajib Untuk WFH

Melansir laman bisnis global thenewyorktimes, ada beberapa perangkat esensial sebagai senjata ampuh untuk kerja cerdas selama WFH, antara lain:

  • Ruangan yang Minim Distraksi

Salah satu perbedaan yang mencolok dari kondisi bekerja di kantor dengan bekerja dari rumah adalah ruang kerja. Sangat jarang ditemui karyawan yang memiliki ruang khusus kerja di dalam rumahnya. Sehingga saat melakukan WFH tanpa mempersiapkan ruang khusus untuk bekerja maka kegiatan ini dilakukan di ruang mana pun dengan risiko banyaknya distraksi atau gangguan seperti riuhnya anak-anak, hewan peliharaan dan berbagai urusan rumah tangga lainnya. Jika memang tidak memiliki ruang khusus untuk bekerja, sebaiknya cari area di sudut atau sekitar rumah yang sekiranya minim distraksi. Bersihkan area tersebut dan letakkan beberapa alat pendukung kerja serta buat area tersebut senyaman mungkin untuk bekerja. Misalnya, dengan menempatkan vas bunga kesayangan, aromaterapi dan sebagainya.

  • Meja Kursi Kerja yang Nyaman

Pada umumnya meja kursi kerja yang disediakan kantor memiliki design yang ergonomis sehingga tetap nyaman digunakan meski harus bekerja sambil duduk selama berjam-jam. Lain halnya dengan saat bekerja di rumah yang belum tentu memiliki meja kursi yang nyaman untuk bekerja. Harga meja kursi kerja yang bisa dibilang tidak murah tentu menjadi pertimbangan khusus apakah akan membelinya atau tidak. Sebagai alternatifnya bisa dengan menggunakan meja kursi seadanya di rumah. Posisikan kursi agar pas dengan meja. Untuk menambah kenyamanan, letakkan bantal sebagai sandaran punggung atau dudukan yang lebih empuk.

  • Lampu Meja Kerja

Pencahayaan merupakan salah satu hal penting yang dapat menunjang kelancaran kerja. Jika pencahayaan di area kerja dalam rumah kurang baik, maka dapat menggunakan lampu meja kerja. Selain untuk mengatasi pencahayaan yang kurang baik di area kerja, lampu meja kerja juga bermanfaat manakala dibutuhkan lembur atau kerja di malam hari.

  • Laptop

Daripada menggunakan komputer, ada baiknya untuk lebih memilih menggunakan laptop. Kelebihan laptop yang kompatibel membuatnya mudah dibawa ke mana saja atau mudah dipindahkan ke berbagai area lain untuk bekerja di rumah. Bahkan jika terpaksa harus membawa pekerjaan ke luar rumah, misalkan harus berkunjung ke tempat lain, maka tetap bisa dilakukan dengan mudah tanpa perlu meninggalkan pekerjaan. Pilih laptop dengan kapasitas yang sesuai dengan tugas kerja yang dilakukan. Misalnya saja pada pekerjaan desain grafis dan animasi maka membutuhkan laptop dengan spek yang lebih tinggi untuk meng­-install software yang cukup berat, merender video dan sebagainya.

  • Koneksi Internet yang Stabil

Aktivitas kerja seperti berkirim e-mail, video conference, berkolaborasi tugas kerja menggunakan spreadsheet menjadi bagian dari pekerjaan sehari-hari yang menjadi lebih sering dilakukan ketika WFH. Aktivitas ini tentu membutuhkan koneksi internet. Pilihlah produk layanan internet yang stabil. Biasanya setiap produk internet ini memiliki keunggulan kekuatan jaringan di area-area tertentu. Pastikan produk internet yang dipilih sesuai dan optimal di area rumah.

  • Aplikasi WFH

Kenyamanan dan kemudahan ketika bekerja dari rumah akan membuat pekerjaan terasa menyenangkan dan mampu meningkatkan produktivitas. Telah banyak perusahaan yang membuktikan efektivitas sistem kerja dari rumah dengan dukungan perangkat digital seperti aplikasi penunjang WFH sehingga karyawan dapat bekerja dari rumah dengan leluasa, mudah, nyaman bahkan lebih produktif. Pada umumnya aplikasi penunjang WFH akan dapat memberikan kemudahan pada karyawan dalam melakukan absensi, pengajuan izin dan lembur, akses berbagai informasi penting dari perusahaan dan berbagai manfaat tambahan lain untuk kelancaran WFH.

Kerja Cerdas saat WFH Pakai Aplikasi App FiO

Seperti yang telah dijelaskan di atas, bahwa hal yang juga menyebabkan WFH menjadi tidak nyaman dan makin terasa seperti kerja keras tanpa batas adalah karena tidak adanya batasan waktu kerja. Untuk itu, gunakan aplikasi penunjang WFH yang tak hanya menawarkan manfaat umum seperti kemudahan absensi, pengajuan izin dan lembur, serta akses berbagai informasi penting dari perusahaan saja, namun sangatlah penting untuk memilih aplikasi penunjang WFH yang dapat memberikan manfaat pengaturan jadwal dan jam kerja seperti App FiO, sehingga karyawan WFH bisa bekerja dengan waktu seperti saat bekerja di kantor, tanpa harus mengalami kelelahan fisik dan mental atau overworked.

WFH Lancar Makin Digemari Karyawan

Meski menemui beberapa kendala, namun nyatanya sebagian besar karyawan menyatakan respon positif terhadap sistem kerja WFH. Seperti salah satu hasil survei mandiri berskala nasional pada tahun 2021 yang menunjukkan sebanyak 43,5% karyawan menilai WFH cukup positif, 33,3% menjawab positif, 15,8% merespon sangat positif, dan hanya kurang dari 6% karyawan responden yang menilai negatif. Berbagai data lain juga banyak yang menunjukkan bahwa sistem kerja WFH kini semakin menjadi idaman para karyawan.

Jika dipersiapkan dengan baik, maka WFH yang makin banyak disukai oleh karyawan ini memang dapat membuat karyawan merasa nyaman dan makin produktif. Pakai App FiO yang telah dibuktikan oleh banyak karyawan di berbagai perusahaan untuk mendukung kerja cerdas selama WFH.

Tidak mau kan kerja keras tanpa batas saat WFH? Yuk, kerja cerdas pakai App FiO

4 Rekomendasi Aplikasi Pengajuan Izin dan Cuti Karyawan

Perusahaan atau pelaku bisnis akan lebih produktif dan fokus mengejar omset atau aktivitas pemasarannya, bila sistem manajemen karyawan atau sumber daya manusia (SDM) berjalan dengan baik. Karena itu, sistem manajemen SDM dalam sebuah usaha sangat penting.

Karena itu, aplikasi yang memudahkan komunikasi 2 arah antar manajemen dan karyawan merupakan hal  terpenting. Bila sistem ini dibuat mudah oleh aplikasi, maka karyawan Anda bisa fokus dengan tugas-tugas intinya, dibandingkan harus ikut sibuk mengurus atau ikut andil dalam urusan administrasi.

Salah satu yang menyulitkan karyawan dan manajemen SDM adalah perihal izin dan cuti. Padahal, kini banyak aplikasi atau absensi onlineyang memudahkan proses pengajuan izin dan cuti dengan mudah serta akurat. Ada 4 rekomendasi aplikasi pengajuan izin dan cuti karyawan dari Sidik Jari:

1.Gadjian
Aplikasi Gadjian merupakan aplikasi HR yang memberikan kemudahan dalam mengajukan cuti karyawan melalui ponsel. Pengguna dapat mengetahui sisa cuti maupun cuti yang telah diambil sebelumnya di aplikasi.

Selain itu, pengguna dapat melakukan pengajuan cuti melalui website. Tentunya hal ini sangat memudahkan karyawan untuk mengajukan cuti dari mana saja baik melalui ponsel maupun PC.

Karyawan juga dapat mengajukan izin sakit dengan melampirkan file beserta keterangan. Karyawan dapat memberikan keterangan atau deskripsi terkait keperluan izin atau sakit yang sedang ia alami.

2. LinovHR
LinovHR memiliki fitur khusus untuk mengatur cuti karyawan. Fitur ini berfungsi untuk membantu manajemen dalam menentukan jadwal libur. Manajemen perusahaan dapat mengetahui periode cuti karyawan dalam waktu tertentu. Bukan hanya itu saja, manajemen perusahaan dapat mengetahui kuota cuti setiap karyawan. Sehingga fitur ini dapat digunakan untuk menentukan karyawan siapa saja yang berhak menerima cuti.

Selain itu melalui LinovHR, karyawan dapat dengan mudah mengajukan cuti dan dapat melihat berapa sisa cuti yang dapat digunakan di kemudian hari. Tak akan ada salah komunikasi lagi ketika menggunakan aplikasi ini. Semua hal terkait cuti dapat diakses oleh karyawan sekaligus manajemennya.

3. Fingerspot.iO
Fingerspot.iO merupakan aplikasi dari Fingerspot yang memudahkan manajemen perusahaan untuk mengelola berbagai kebutuhan perusahaan dan karyawan. Salah satu yang akan membantu Anda adalah fitur pengajuan izin.

Fitur ini mempermudah manajemen dan karyawan dalam pengajuan izin. Karyawan dapat mengajukan izin melalui ponsel di App FiO. Aplikasi FiO ini memiliki berbagai pilihan pengajuan izin beserta foto depan dan foto lampiran file. Lampiran foto ini digunakan sebagai bukti pengajuan yang memudahkan karyawan dan menjaga akurasi izin.

Izin yang diajukan oleh karyawan akan secara otomatis dapat disetujui dan ditolak oleh manajemen atau HRD melalui ponsel. HRD atau pihak berwenang bisa langsung memberikan respon atas pengajuan izin karyawan. Hal ini semakin mempercepat proses pengajuan izin karyawan, apalagi jika izin tersebut diajukan secara mendadak.

Selain itu, apabila karyawan tersebut tidak dapat mengajukan izin, maka atasan dapat membantu proses perizinan karyawan agar data izin tetap tercatat. Tak hanya pengajuan izin, Fingerspot.iO juga menghadirkan fitur pengajuan cuti yang dapat pula diajukan dengan mudah oleh karyawan melalui ponsel. Menariknya, tersedia berbagai jenis pilihan cuti yang dapat diisi oleh karyawan.

Seluruh izin dan cuti yang diajukan oleh karyawan dapat diakses oleh manajemen perusahaan dalam bentuk laporan. Sehingga kedisiplinan karyawan terjaga, dan hak izin atau cuti karyawan juga terpenuhi.

4. GreatDay HR
GreatDay HR menghadirkan fitur perizinan yang dapat dengan mudah diajukan oleh karyawan melalui ponsel dengan berbagai tipe izin. Terdapat tanggal mulai hingga waktu maupun keterangan mengenai izin yang akan diajukan oleh karyawan. Semua dengan detail bisa tercatat dan terlaporkan.

Izin yang diajukan oleh karyawan akan secara otomatis terkirim ke atasan untuk disetujui sehingga izin karyawan dapat tercatat.  Pengajuan izin secara online dan dua arah ini akan sangat membantu meningkatkan kedisiplinan.

Anda bisa menyesuaikan kebutuhan, dan mencoba menerapkan salah satu 4 rekomendasi aplikasi pengajuan izin dan cuti terbaik ini. Anda dapat melihat review dan detail aplikasinya lebih lengkap di masing-masing website dan Google Play Store. Buat urusan manajemen SDM/HRD perusahaan Anda lebih mudah dan komunikatif, tanpa mengurangi keakuratannya.

Sumber:

  1. Fingerspot
  2. LinovHR blog